Tentang Oleh-oleh

DSCF8337

Oleh – oleh terbaik yang pernah saya berikan pada orang lain kemungkinan besar adalah foto dan cerita ketika berkelana. Saya sangat sering merasa sebal kalau ada orang yang dengan serta merta meminta dengan sangat oleh-oleh setelah berpergian baik untuk wisata maupun bekerja (maaf agak lebay hehe). Ada juga yang nyindirnya pun sampai berminggu-minggu (males ga tuh?). Seringkali pula jadinya malah malas kalau mereka nanya kita mau kemana lagi. Bukan masalah tanya-tanyanya tapi sedari awal orang-orang ini sudah berharap tentang oleh-oleh. Memang wajar sih tapi seringnya bikin jengkel belum lagi minta yang macem-macem.

Mungkin memang sudah jadi tradisi tapi bagi saya ini amat sangat ganggu apalagi sering perjalanan yang akan saya jalani adalah business trip atau budget traveling/backpacking. Tapi bukan berarti saya tidak akan pernah beli oleh-oleh lho. Bukannya ga ikhlas cuman kadangkala jengkel saja jadi mendingan ga usah beli aja.

Apakah mereka pernah berpikir kalau berpergian itu bukan hanya soal oleh-oleh? Sebuah perjalanan bukanlah masalah uang. Konsep traveling yang saya usung pastinya bukan tentang oleh-oleh tapi kepuasan batin dan meraup pengalaman sebanyak-banyaknya yang mungkin walaupun diceritakan akan sangat jauh maknanya kalau tidak dirasakan sendiri.

Jadi jangan mengharapkan banyak oleh-oleh dari saya karena terus terang saya paling malas kalau beli oleh-oleh

Pertama, karena saya paling malas untuk beli oleh-oleh. Ini betul karena untuk membeli barang untuk diri saya sendiri,  saya sudah cukup kikir dan membuang banyak waktu. Contohnya paling sering  adalah pada saat beli sepatu. Bisa jadi untuk memilih sepatu dengan model yang sama namun warna yang berbeda perlu waktu 3 jam. Ini juga pakai acara keliling mall untuk dapetin harga yang lebih murah padahal akhirnya balik lagi ke toko awal. Apalagi ini dengan banyak pilihan oleh-oleh?

Kedua, rucksack saya ga cukup besar untuk menampung oleh-oleh untuk semua orang dan biasanya menghindari untuk menaruh barang di bagasi (hemat dan cepat sesuai konsep light traveling).

Ketiga, berdasarkan kepentingan ada 4 tipe manusia oleh-oleh

Tipe 1. Bilang “Terima kasih banyak yaaa. Masih ingat sama saya” (paling baik dan kemungkinan teman baik atau keluarga)
Tipe 2. Bilang “Saya pengen ini dan nanti saya ganti” (padahal nantinya ngga dan hanya mengucapkan terima kasih)
Tipe 3. Bilang “Terima kasih yaaa tapi saya pengen yang ini dan itu sebenernya” (ga tau terima kasih kan ini orang?).
Tipe 4. Mana pacar baru? (eh? ini beda ya? tapi ada juga sih yang nanya gini hehe)

Tulisan ini mungkin tercipta karena banyak pengalaman buruk berbagi oleh-oleh kali yaa? Bagaimana dengan kalian? Apakah ada pengalaman menarik tentang berbagi oleh-oleh?

Advertisements

2 thoughts on “Tentang Oleh-oleh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s